Wapres JK Resmikan Pembukaan Muktamar III Wahdah Islamiyah

Date:

Wakil Presiden Republik Indonesia (Wapres RI) HM. Jusuf Kalla (JK) meresmikan pembukaan Muktamar III Wahdah Islamiyah (WI) di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta Timur pada Selasa (19/7).

Dalam sambutannya Wapres mengapresiasi kiprah dan peran Wahdah Islamiyah baik dalam bidang dakwah, pendidikan, sosial dan sebagainya. “Karena memang itulah tugas ummat Islam, memberikan kebahagiaan kepada ummat”, ucapnya.

JK juga mendorong agar WI memberikan peran yang lebih besar lagi bagi ummat dan bangsa. Saya yakin WI yang besar dalam waktu singkat akan menjadi bagian dari kemajuan bangsa ini. Menurutnya peran yang hendaknya dimainkan Wahdah Islamiyah mencakup berbagai aspek. Bukan hanya dakwah dan sosial tetapi aspek lain juga seperti ekonomi.
“Banyak tugas-tugas kita, kita harus memakmurkak ummat kita. Sebab kita masih lemah dalam aspek ekonomi dan keilmuan”, terang negarawan yang juga ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI) pusat ini. Dalam bidang keilmuan beliau menyoroti langkanya karya ulama Indonesia yang diakui di dunia internasional. “Kebanyakan buku-buku yang beredar di pasaran 90% masih terjmahan”, lanjutnya. “Kita belum punya penulis yang dihargai di dunia internasional”, imbuhnya. “Ini tantangan kita”, tegasnya.

Menurutnya hal itu merupakan tugas dan tanggung jawab pemerintah dan ormas Islam. “Pemerintah juga harus menciptakan pemerataan yang baik bagi rakyat. Demikian pula dengan ormas Islam, hendaknya menjadi sebab kehidupan yang lebih baik bagi ummat Islam”, ujarnya.

muktamar-jk3

Sementara Ketua Umum Wahdah Islamiyah, Ustadz Muhammad Zaitun Rasmin menyatakan dalam sambutannya muktamar kali ini mengandung atri penting bagi pengembangan visi dan misi dakwah Wahdah Islamiyah ke seluruh penjuru tanah air. “Pada muktamar ke-3 ini kita akan menyusun visi dan rencana strategis (Renstra) lima belas tahun kedua”, ucap Ustadz Zaitun.

Tema muktamar kali ini adalah Mewujudkan Indonesia Damai dan Berperadaban dengan Islam Yang Wasathiyah. Menurut Ust Zaitun tema ini dimaksudkan agar ajaran dan manhaj wasathiyah benar-benar membumi di negeri ini. Sebab ummat Islam Indonesia saat ini sangat membutuhkan konsep wasathiyah ini. Dengan manhaj Wasathiyah kita dapat mengatasi berbagai persoalan ummat dan bangsa. “Wasathiyah adalah solusi dalam mengatasi persoalan ekstremisme baik pemahaman liberal maupun radikal”, pungkas Wakil Sekjen MUI Pusat ini. (Sym).

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Share post:

Subscribe

spot_img

Popular

More like this
Related

Peserta Didik Sekolah Inspirasi Laznas WIZ Raih Juara Lomba di Al Qalam Gowa Islamic Competition 2024

GOWA, wahdah.or.id - Seorang murid Sekolah Inspirasi Laznas Wahdah...

Ada 3 Jenis Hati, Berikut Penjelasan dan Cara Menghidupkan Hati yang Sakit atau Mati

Jenis hati itu ada tiga. Hati yang sehat, hati...

Ketua DPW Maluku, Ust. Firman: Jaga Semangat Menolong Agama Allah, Allah Akan Berikan Pertolongan-Nya

AMBON, wahdah.or.id -- Satu lagi Dewan Pengurus Daerah Wahdah...

Turnamen Badminton Para Kader, Meriahkan Semarak Mukerda Wahdah Islamiyah Berau

BERAU, wahdah.or.id – Dakwah yang dilakoni oleh setiap Muslim...
Penataran Seputar Ramadan 1445 H