Penutupan Pertemuan Ilmiah Internasional Ulama dan Da’i Asia Tenggara 2015 M/1436 H

Date:

Multaqa ad-Duwaliy al-Ilmi li Ulama wa Du’at Janub Syarq Asia (Pertemuan Ilmiah Internasional Ulama dan Da’i Asia Tenggara) resmi ditutup yang berlangsung selama 3 hari di daerah Lembang Bandung Jawa Barat (8-11 Agustus 2015).

Sejumlah rekomendasi berhasil dirumuskan oleh pertemuan Ikatan Ulama dan Dai Asia Tengara tersebut. Di antaranya, ikatan tersebut menjadi markas dan payung koordinasi antar sesama ulama, dai, dan seluruh aktivis dalam dunia pendidikan dan dakwah.

Rabithah juga berharap ke depan umat Islam bisa membentuk majelis ilmiah dan majelis fatwa yang bisa mempersatukan negara-negara Asia Tenggara dalam masalah yang dialami secara bersama. Misalnya, penyatuan awal bulan Ramadhan dan penetapan Idul Fitri serta Idul Adha.

“Kami berharap ke depan para ulama dan dai bisa bersama-sama mengatasi masalah-masalah keumatan. Termasuk di dalamnya menanggulangi berbagai aliran sesat dan menyimpang yang ada,” ujar Muhammad Zaitun Rasmin, Ketua Umum Wahdah Islamiyah dan juga Ketua Ikatan Ulama dan Dai Asia Tenggara.

Rekomendasi Pertemuan Ilmiah Ulama dan Da’i se Asia Tenggara (Multaqa ad-Duwaliy al-ilmi li Ulama wa Du’at Janub Syarq Asia) di Hotel Puteri Gunung, Lembang, Bandung, pada 8 – 11 Agustus 2015:

1. mengoptimalkan peran ikatan ulama dan da’i Asia tenggara sebagai pusat dan payung koordinasi diantara para ulama dan da’i serta aktivis dunia pendidikan Islam dan dakwah. Diantaranya dengan cara mengedepankan sikap saling mencintai, menasehati dan tolong menolong diantara mereka.
2. memberikan perhatian dan dukungan terhadap ulama dan da’i di negara-negara yang umat Islamnya minoritas. Dengan mendukung mereka secara materiil maupun moril, dalam agenda yang terprogram untuk meningkatkan kualitas dakwah mereka.
3. mengadakan pelatihan khusus materi fikih Madzhab Syafi’i, mengingat madzhab ini dianut oleh mayoritas umat Islam di Asia Tenggara.
4. membentuk majelis ilmiah dan majelis fatwa yang akan mempersatukan negara-negara Asia Tenggara, demi mengeratkan persatuan dalam masalah yang dialami negara-negara tersebut seperti masalah penyatuan awal bulan Ramadhan dan dua hari Raya (Idul Fitri dan Idul Adha).
5. menanggulangi aliran-aliran sesat yang menyimpang. Seperti; penanggulangan aliran-aliran sesat seperti kelompok Syiah dan Liberal.
6. pembentukan majelis ilmiah untuk membahas dan meneliti permasalahan-permasalahan yang terjadi di antara Ahlu Sunnah.
7. memaksimalkan peran Rabithah sebagai markas utama dan payung koordinasi di antara para ulama, dai, serta aktivis di dunia pendidikan dan dakwah.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Share post:

Subscribe

spot_img

Popular

More like this
Related

Wahdah Islamiyah Ajak Ribuan Peserta Merajut Ukhuwah dalam Rangkaian Tabligh Akbar Ramadhan

MAKASSAR, wahdah.or.id,– Dalam acara Tabligh Akbar Ramadan di Masjid...

Menindaklajuti pertemuan di Perlis, Dr. Juanda Asal Malaysia Kunjungi Kantor DPP Wahdah Islamiyah Jakarta

JAKARTA,wahdah.or.id - Ketua Penolong Pengarah Dakwah Jabatan Agama Islam...

Peserta Didik Sekolah Inspirasi Laznas WIZ Raih Juara Lomba di Al Qalam Gowa Islamic Competition 2024

GOWA, wahdah.or.id - Seorang murid Sekolah Inspirasi Laznas Wahdah...

Ada 3 Jenis Hati, Berikut Penjelasan dan Cara Menghidupkan Hati yang Sakit atau Mati

Jenis hati itu ada tiga. Hati yang sehat, hati...
tabligh akbar sambut ramadan 1445 H - Wahdah Islamiyah
Penataran Seputar Ramadan 1445 H