Kelalaian dan Kesalahan Orang Tua dalam Mendidik Anak (6)

Date:

childabuseg1109_468x329

Tulisan ini merupakan lanjutan dari tulisan sebelumnya; yakni tentang beberapa kesalahan dan kelalaian yang biasa terjadi dalam pendidikan anak. Selamat membaca;

23. Pelimpahan Urusan Pendidikan Anak Kepada Pembantu Rumah Tangga atau Pengasuh

Ini adalah masalah yang sangat serius dan berbahaya, khususnya jika pembantu atau pengasuh adalah wanita kafir.1 Maka, akan mengarahkan si anak kepada penyimpangan perilaku rusaknya keyakinan dan akhlak.

24. Membiarkan Anak Perempuan Ke Pasar Tanpa Disertai Mahram

Membiarkan anak-anak perampuan ke pasar tanpa disertai mahram adalah bentuk kecerobohan besar dan pengabaian amanah. Ada sebagian orang yang mengajak puterinya berbelanja di pasar yang penjualnya adalah laki-laki, sehingga pada kesempatan lain, anak-anak perempuan menghabiskan waktu yang lama berkelilling diantara penjual tanpa disertai mahram, sehingga mengundang fitnah, dan menjadikan mereka sumber fitnah bagi wanita-wanita lainnya.

Jika dilontarkan pertanyaan kepada mereka, “Mengapa engkau tidak pergi ke pasar bersama mereka?” Maka dia akan menjawab, “Saya malu jika ada seseorang yang melihatku bersama mereka (para wanita)”. Subhanallah, apakah engkau malu kepada manusia dan tidak malu kepada Allah? Apakah engkau tidak takut hukuman Allah? Adakah engkau datangnya fitnah?! Sekiranya engkau punya kambing, maka engkau tidak akan membiarkannya tanpa penggembala, apakah kehormatanmu lebih murah daripada kambingmu? Apakah engkau tidak khawatir dengan serigala yang menerkam ? Siapa yang menggembala kambing di tanah kawasan binatang buas
Lalu ia tertidur Maka kambing gembalaannya akan dikuasai oleh harimau
Pada masalah ini; dikatakan kepadanya, “jika engkau malu pergi bersama mahrammu, maka pergilah bersama puteri-puterimu ke pasar yang khusus untuk wanita, atau bawalah mereka ke wilayah terdekat dari negerimu, dan singgahlah bersama mereka; sekiranya engkau tidak dikenali siapa pun.”

25. Mengabaikan Dering Telepon dan Tidak Mengawasi Penggunaannya2

Sebagian orang tua –semoga Allah memberikan petunjuk-Nya kepada mereka- mengabaikan masalah telepon, dan tidak mengawasinya sama sekali. Bahkan memberikan telepon untuk setiap anak-anaknya di kamar mereka masing-masing, atau memberikan hand phone kepada mereka sekalipun tak mengetahui bahayanya dan tidak menggunakannya dengan sebaik-baiknya.

Mereka tidak menyadari bahwa ketika telepon tidak dipergunakan dengan baik, maka akan menjadi alat perusak dan penghancur bagi anak. Betapa banyak bencana dan permasalahan akibat dari ini, dan betapa banyak ia telah mengantarkan kepada keburukan dan musibah, betapa banyak kehormatan terampas karenanya, dan betapa banyak rumah tangga hancur dibuatnya.

26. Tidak Mengawasi Bacaan Anak

Sesungguhnya dengan membaca mampu membentuk pola pikir, serta memberi pengaruh positif maupun negative kepada si pembaca. Sebagian orang tua tidak peduli dan menanyakan apa yang telah dibaca oleh anak-anaknya, tidak mengarahkan mereka kepada bacaan yang bermanfaat, dan tidak memberikan peringatan pada bacaan yang berbahaya.

27. Kurangnya Perhatian Pada Pendidikan Tanggung Jawab

Sebagian orang tua tidak mendidik anak-anaknya untuk memiliki sikap tanggung jawab; baik karena alasan tidak ingin membebani mereka atau karena tidak percaya kepada mereka, atau karena tidak mempu¬nyai perhatian sama sekali kepada pendidikan mereka. Maka, engkau lihat sebagian orang tua –misalnya– yang mempunyai tempat-tempat bisnis yang banyak, mereka merekrut para karyawannya dari luar negeri. Bisa jadi para karyawan itu berasal dari golongan orang-orang kafir. Atau para orang tua itu merekerut para karyawannya dari dalam negeri, sementara anak-anaknya berada di rumah tanpa aktivitas dan pekerjaan, atau bahkan mereka bekerja di tempat lainnya.
Barangkali anak-anak cenderung tidak maksimal dalam bekerja atau menjadi kendala kesuksesan, namun apa sebenarnya peran bapak terhadap mereka?

Adapun jika anak-anak sibuk dalam dunia pedidikan, dakwah, dan aktivitas-aktivitas lainnya, dan orang tua hendak memberikan peluang waktu (membebaskan mereka dari bekerja) demi pekerjaan-pekerjaan mulia ini, maka sikap dan langkah ini tidak menjadi masalah, bahkan sebagai orang tua menjadi terpuji dengan sikap dan langkah seperti ini. Namun, catatan buruk bagi orang tua adalah mereka yang membiarkan anak-anak mereka bergantung kepada orang lain, padahal orang tua mampu memperbaiki keadaan mereka dan mengarahkan mereka menjadi lebih bermanfaat dan berdaya guna.
(Bersambung Insya Allah)

Sumber: Disalin dari buku “Jangan Salah Mendidik Buah Hati” karya Syaikh Muhammad bin Ibrahim al Hamd.

1 Atau jika pembantu adalah wanita fasik, berpendidikan rendah. Secara tidak langsung hal itu akan berpengaruh pada pola pengasuhannya terhadap anak yang dipercayakan kepadanya. (red)
2 Termasuk penggunaan media sosial tanpa kontro dan pengawasan sama sekali. Sering terdengar kabar, seorang gadis remaji menjadi korban pemerkosaan, perzinaan, penculikan karena berawal dari perkenalan melalui media sosial. Penggunaan facebook, twitter, WA, dan media sosial lainnya perlu pengawasan, agar tidak menjadi sarana perusak bagi anak-anak kita.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Share post:

Subscribe

spot_img

Popular

More like this
Related

Menyongsong Bulan Zulhijah 1445 H, Ini Dia 5 Program Nasional Wahdah Islamiyah

MAKASSAR, wahdah.or.id -- Pada bulan Zulhijah tahun ini, Panitia...

Apresiasi dari Wakil Ketua DKM Masjid Kubah 99 Asmaul Husna terhadap Kegiatan Tarbiyah Gabungan Wahdah Islamiyah Makassar

MAKASSAR, wahdah.or.id -- Wakil Ketua Dewan Kemakmuran Masjid (DKM)...

Padat, Masjid Kubah 99 Asmaul Husna Dipenuhi Jamaah Tarbiyah Gabungan Wahdah Makassar

MAKASSAR, wahdah.or.id -- Wahdah Islamiyah Makassar menggelar kegiatan Tarbiyah...

Pengurus Pusat Wahdah Islamiyah Sambangi Pengurus Pusat Hidayatullah Tuk Bahas Peluang Sinergi dan Kolaborasi

JAKARTA, wahdah.or.id - Dewan Pengurus Pusat Wahdah Islamiyah (DPP...