Faktor lain penyebab futur yang menimpa penuntut ilmu dan aktivis dakwah adalah fanatik golongan dan membanggakan kelompok.

Bagaimana hal ini bisa terjadi dan menjadi faktor penyebab futur?

Ada sebagian orang yang membanggakan kelompoknya atau bersikap fanatik kepada ulama dan tokoh tertentu sampai akhirnya melewati batas sikap ghuluw (berlebih-lebihan) yang terlarang.

Hari-hari dan tahun-tahun berlalu sementara sebagian orang itu tetap berada di dalam sikap ghuluw-nya kepada individu atau kelompok tertentu. Di saat kesalahan dan kekeliruan individu atau kelompok itu terlihat, lantaran kebanggaannya kepada kelompok dan fanatismenya, dia terjatuh dalam musibah yang dikiranya sebagai sebentuk ibadah dan upaya mendekatkan diri kepada Allah.

Karena sikap ghuluw-nya kepada tokoh tertentu dan fanatismenya, dia memusuhi banyak orang, dan mencela sahabat dan kawan. Derita dan kesedihannya atas umur dan amalnya yang telah berlalupun berkepanjangan. Derita dan kesedihannya ini begitu mempengaruhinya sehingga kekuatannya hilang. Dia diliputi rasa patah semangat dan kelemahan. Dia menyerah pada kekhawatiran dan nostalgia masa lalu.

Singkatnya fanatik kelompok dan berbangga dengan golongan secara berlebihan berujung kecewa dan futur tatkala menemukan kesalahan dan cela pada tokoh dan kelompok yang dibanggakannya. Dia tidak sadar menambahkan musibah pada bencana dan penyakit pada luka.

Mestinya, orang yang seperti ini segera mengganti yang telah hilang dengan taubat, amal, keseriusan, dan kesungguhan.

Sesungguhnya taubat itu dapat melengkapi kekurangan di masa lalu. Rasulullah bersabda, “Dan ikutilah perbuatan buruk dengan perbuatan baik yang dapat menghapusnya. Dan pergaulilah orang lain dengan akhlak yang terpuji.” []

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here