Pada asalnya manusia adalah bertauhid dan bertauhid merupakan fitrah yang dikaruniakan Allah Subhanahu Wata’ala kepada manusia.

Allah Subhanahu Wata’ala berfirman :

فَأَقـِمْ وَجْهـَكَ لِلدِّيــْنِ حَـنِيْفًا فِطْرَتَ اللهِ الَّتِى فَطَرَ النـــَّـاسَ عَلَـيْهـــَا لاَ تـــَـبْدِ يْلَ لـــِخــَلْقِ اللهِ . الروم : 30

Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah), (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu, tidak ada perubahan pada fitrah Allah” (Ar-Ruum:30)

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda :

كُلُّ مَوْ لــُوْدٍ يــُوْ لَدُ عَلَى الْفِطْرَ ةِ فَأَبـَوَاهُ يــُـهـَـوِّدَانِهِ أَوْ يـُنـــَصِّرَانــــِهِ أَوْيــُمــَجِّسَانِهِ . رواه البخاري و مسلم

Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah, maka kedua ibu bapaknyalah yang membuatnya Yahudi atau Nasrani atau Majusi” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Karena syirik itu adalah unsur luar yang menyusup ke dalam fitrah tersebut. Sebab itu perlu diketahui arti dan bahaya syirik agar kita dapat menjauhinya. Barangsiapa yang tidak mengetahui terhadap bahaya syirik tersebut, dikhawatirkan ia akan ter-jatuh ke dalamnya sedangkan dia tidak menyadarinya. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam telah menjelaskan bahwa syirik itu lebih tersembunyi dari pada semut yg merayap, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda:

اَلشـِّرْكُ فِيْ هَذِهِ الأُمــَّةِ أَخْفَى مِنْ دَبـــِيْبِ النــَّـمْلَةِ. رواه ابن حبان

Syirik yang terjadi pada ummat ini lebih tersembunyi dari pada seekor semut yang merayap” (HR. Ibnu Hibban)

Definisi Syirik
Syirik adalah menyamakan selain Allah dengan Allah Subhanahu Wata’ala dalam hal-hal yang merupakan kekhususan Allah, seperti berdo’a kepada selain Allah disamping juga berdo’a kepada Allah, atau memalingkan sesuatu bentuk ibadah seperti menyembelih (korban), bernadzar, berdo’a dan sebagainya kepada selain Allah. Karena barangsiapa menyembah kepada selain Allah dengan berbuat syirik berarti ia telah meletakkan ibadah tidak pada tempatnya dan memberi-kannya kepada yang tidak berhak, dan itu merupakan kedzaliman yang paling besar. Allah Subhanahu Wata’ala berfirman:

اِنَّ الشــِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِـيْمٌ. لقمان : 13

Sesungguhnya menyekutukan (Allah) adalah benar-benar kezhaliman yang besar” (QS. Lukman : 13)

Allah tidak mengampuni dosa pelaku syirik, dan akan dihapuskan darinya amalan-amalannya, sebagaimana firman Allah Subhanahu Wata’ala :

وَ لَوْ أَشْرَكُوْا لَحَبِطَ عَـنـْهُمْ مَاكَانــُوْا يَعْـمَلُوْنَ. الأنعام : 88

Seandainya mereka mempersekutukan Allah niscaya lenyaplah dari mereka amalan yang telah mereka kerjakan” (QS. Al An’am : 88)

Jenis Syirik
Imam Ibnul Qayyim rahimahullah membagi syirik menjadi dua macam yaitu syirik akbar (besar) dan syirik asghar (kecil).
A. Syirik Akbar (Besar)
Syirik akbar adalah memalingkan suatu bentuk ibadah kepada selain Allah Subhanahu Wata’ala. Diantara bentuk syirik akbar adalah :
1. Syirik dalam berdo’a, yaitu disamping berdo’a kepada Allah Subhanahu Wata’ala ia juga berdo’a kepada selain-Nya. Allah Subhanahu Wata’ala Berfirman :

فَإِذَا رَكِبُوْا فِي الْفُــلْــكِ دَعَــوُااللهَ مُــخـــْلِيــْصـِـيْنَ لَهُ الدِّيـْنَ فَلَمــَّـا نــــَجَّـاهُمْ إِلَى الْبــَرِّ إِذَاهُمْ يُشْرِكُوْنَ . العنكبوت:65 مسلم

Maka apabila mereka naik kapal, mereka berdo’a kepada Allah dengan memurnikan keta’atan kepada-Nya; maka tatkala Allah menyelamatkan mereka sampai ke darat, tiba-tiba mereka (kembali) mempersekutukan (Allah)” (QS. Al Ankabut:65)

Syekh Muh. bin Abdul Wahhab rahimahullah mengatakan dalam kitab “Al-Qawaid Al-Arba’ah” : ”Bahwasanya kaum musyrikin di zaman kita lebih parah kemusyrikannya dari pada kaum musyrikin zaman dahulu, sebab kaum musyrikin zaman dahulu itu berbuat syirik dalam keadaan lapang, dan berbuat ikhlas (memurnikan tauhid) dalam keadaan terjepit, sedangkan kaum musyrikin zaman kita sekarang ini tetap saja selalu berbuat kemusyrikan dalam keadaan lapang maupun susah”

Adalah hal yang membudaya bahkan dianggap peribadatan yang sangat afdhal, adalah bahwa pada bulan-bulan atau hari-hari tertentu, misalnya: menjelang Ramadhan, se-belum atau sesudah ‘Ied atau bulan-bulan/ hari-hari lain, banyak orang-orang Islam berbondong-bondong dari berbagai tempat ke kuburan-kuburan para syaikh, kyai, orang-orang sholeh atau yang dinggap wali oleh mereka untuk berziarah. Mereka datang dari tempat yang cukup jauh dengan mencurahkan tenaga fikiran dan harta, tidak peduli berapa banyak harta yang akan terbuang untuknya, padahal orang yang paling suci dan paling terhormat, yaitu Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam telah bersabda :

لاَ تُشَدُّ الرِّحَّالُ إِلاَّ إِلَى ثــــَلاَ ثــــَةِ مَسـَاجـِدَ مَسْجِدِ الْحَرَامِ وَ مَسْجِدِيْ هَذَا وَ مَسْجِدِ اْلأَقْصَى. متفق عليه

Jangan kamu mengharuskan berpergian (untuk ibadah/ berziarah) kecuali ke tiga masjid: Masjidil Haram, Masjidku (Masjid Nabawi) dan Masjidil Aqsha” (Muttafaqun ‘Alaihi)

Dengan demikian hanyalah kepada ketiga masjid yang disebut di hadits di atas dibolehkan bagi kita untuk bersusah payah untuk berziarah, sedangkan selainnya adalah termasuk hal yang dilarang oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam.

Maka melakukan safar (perjalanan) dalam rangka berziarah ke kuburan-kuburan orang yang dianggap wali itu sudah merupakan pelanggaran atau dosa apalagi ternyata ziarah ke kuburan-kuburan para wali itu dimaksudkan untuk meminta-minta barakah, syafa’at dan agar dimudahkan rizkinya atau dimudahkan mendapat jodoh, atau agar diangkat darinya kesulitan-kesulitannya dll. Jika demikian halnya maka jelas perbuatan-perbuatan tersebut adalah syirik akbar, apabila ia tidak bertaubat dari kegiatan ini dan mati dalam keadaan demikian, maka Allah tidak akan mengampuninya dan dia kekal di dalam neraka –wal’iyadzu billah- Allah Subhanahu Wata’ala berfirman :

إِنَّ اللهَ لاَ يـــَغــْفِرُ أَنْ يُشـْرَ كَ بــــِهِ وَيـَغـْفِرُ مَا دُوْنَ ذَلِكَ لِمَنْ يـــَّشَاءُ . النساء : 48

Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa syirik dan Dia mengampuni dosa selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya”(QS. An-Nisaa’: 48)

2. Penyembelihan (kurban) untuk selain Allah Subhanahu Wata’ala. Sebab penyembelihan kurban merupakan salah satu bentuk ibadah yang hanya boleh ditujukan kepada Allah Subhanahu Wata’ala, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda :

لَعَنَ اللهُ مَنْ ذَبــَحَ لــِغـَـيْرِ اللهِ . رواه مسلم

Allah melaknat orang yang menyembelih bukan karena Allah” (HR. Muslim)

Siapa saja yang menyembelih untuk para wali, berhala atau jin, berarti telah keluar dari Islam dan beralih memasuki wilayah kekufuran dan kesesatan disebabkan ia telah memalingkan ibadah kepada selain Allah Subhanahu Wata’ala.

B. Syirik Ashghar (Kecil)
Syirik ashghar adalah setiap ucapan atau perbuatan yang dinyatakan syirik oleh syara’. Pelakunya kelak akan di adzab di neraka namun tidak menjadikan pelakunya kekal di dalamnya dan kembalinya tetap ke syurga akan tetapi ia mengurangi tauhid dan merupakan wasilah atau perantara kepada syirik besar, hingga wajib diwaspadai. Diantara jenis syirik kecil adalah :
1. Bersumpah kepada selain Allah ? dengan tidak bermaksud mengagung-kannya, namun jika bertujuan menga-gungkannya, maka hal itu berubah menjadi syirik besar, seperti per-kataan “Demi Rasulullah” atau “Demi Ka’bah”, dll. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda :

مَنْ حَلَفَ بــــِغـــَـيْرِ اللهِ فَقَدْ كَفَرَ أَوْ أَشْرَكَ. رواه أحمد و أبو داود و الترميذي

Barangsiapa bersumpah dengan selain Allah, maka ia telah kafir atau syirik” (HR. Ahmad, Abu Daud dan At Tirmidzi).

Namun jika terpaksa harus bersumpah maka bersumpahlah de-ngan asmaa (nama-nama) Allah Subhanahu Wata’ala atau sifat-sifat-Nya, sebagaimana Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda :

إِنَّ اللهَ يَنـْهـَاكُمْ أَنْ تـَحْلِفُوْا بــــِآ بـَائـِكُمْ, مَنْ كَانَ حَالِفًا فَلْيـــَحْلِفْ بـِاللهِ أَوْ لـِيَصْمُتْ . رواه البخاري

Sesungguhnya Allah melarang kalian untuk bersumpah dengan bapak-bapak kalian, barang siapa yang bersumpah maka hendaklah ia bersumpah demi Allah atau hendaklah ia diam.” (HR. Al-Bukhari)

2. “Riya” yaitu melakukan suatu amal tertentu untuk mendekatkan diri kepada Allah Subhanahu Wata’ala, tetapi juga ia ingin mendapatkan pujian manusia misal-nya dengan membaikkan shalatnya atau bersedekah agar dipuji dan disanjung karenanya. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda :

أَخْـوَفُ مَا أَخَافُ عَلَـيْكُمُ الشــِّـرْكُ اْلأَصْـغَرُ. قَالُوْايــــَـارَسُوْلَ اللهِ: وَ مَا الشـــِّـرْكُ الأَصْـغَرُ؟ قَالَ: الرِّ يـــَاءُ. رواه أحمد والطبراني والبغوي في شرح السنة

Yang paling aku takuti dari kalian adalah syirik kecil”, mereka bertanya wahai Rasulullah, apakah syirik kecil itu? Beliau menjawab, yaitu “Riya” (HR. Ahmad, Ath-Thabrani dan Al-Baghawi dalam Syarhus-Sunnah).

Al-Allamah Ibnu Al-Qayyim rahimahullah berkata: “…dalam melakukan mu’amalah maupun ubudiyahnya, ia (orang yang berlaku riya’-pen) tidak mengkhususkan-nya hanya untuk Allah, ada yang ditujukan buat diri dan hawa nafsunya, ada yang ditujukan untuk syaithan dan ada pula yang diperuntukkan buat manusia lainnya. Ini merupakan keadaan kebanyakan manusia”.

Kita memohon kepada Allah Subhanahu Wata’ala untuk dijauhkan dari perbuatan syirik. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam mengajarkan sebuah do’a kepada ummatnya agar berlin-dung dari bahaya syirik :

Ya Allah, kami berlindung kepada-Mu dari menyekutukan-Mu, sedang kami mengetahuinya dan kami memohon ampun kepada-Mu (atas dosa syirik yang kami lakukan) sedang kami tidak mengetahui-nya.” (HR. Ahmad).
-Abu Abdirrahman-

Maraji’ kitab terjemah :
1. At-Tibyan, Syarah Nawaqidh Al-Islam, Syaikh Al Islam Muhammad bin Abdul Wahhab.
2. At-Tauhid Lish Shafits Tsalis Al- ‘Ali, Shalih Bin Fauzan Bin Abdullah Al Fauzan.
3. Kitab At Tauhid, Muhammad bin Abdul Wahhab

(Al Fikrah Tahun 1 Edisi 5)

Artikulli paraprakShalat Ketika Imam Shalat Pada Rakaat Terakhir
Artikulli tjetërPENYAKIT RIYA’ DAN TERAPINYA

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini