Apakah air banjir yang muncul lewat celah lantai termasuk najis? 2. Apakah lantai rumah yang terdampak banjir harus disucikan? Jika harus disucikan, bagaimana caranya? Terimakasih sebelumnya ๐Ÿ™๐Ÿผ๐Ÿ™๐Ÿผ๐Ÿ™๐Ÿผ

Siti Muthia Aziza    

Gowa

Dijawab oleh:

Ustaz Irsyad Rafi, Lc., M.H. (Anggota Komisi Ibadah Dewan Syariah Wahdah Islamiyah)

ุจุณู… ุงู„ู„ู‡

ูˆุงู„ุญู…ุฏ ู„ู„ู‡ ูˆุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ู‰ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ูˆุขู„ู‡ ูˆุตุญุจู‡ ุฃุฌู…ุนูŠู†ุŒ ูˆุจุนุฏ……

1. Pada dasarnya air secara mutlak dihukumi suci, termasuk air banjir. Selama air banjir tersebut tidak ditemukan padanya unsur benda najis atau unsur selain tanah/debu yang sampai mengubah sifat air (warna, rasa, atau bau dari air), maka tetap dihukumi suci. Sebab perubahan air karena faktor tercampur tanah atau debu tidak sampai mencegah kemutlakan nama air.

Syaikh Abdullah bin Abdurrahman Bafadhal Al-Hadhrami mengatakan,

ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูŽุถูุฑูู‘ ุชูŽุบูŽูŠูู‘ุฑูŒ ุจูู…ููƒู’ุซู ูˆูŽุชูุฑูŽุงุจู ูˆูŽุทูุญู’ู„ูุจู ูˆูŽู…ูŽุง ูููŠ ู…ูŽู‚ูŽุฑูู‘ู‡ู ูˆูŽู…ูŽู…ูŽุฑูู‘ู‡ู

โ€œPerubahan air sebab diamnya air (dalam waktu lama), sebab debu, lumut, dan sebab sesuatu yang menetap dalam tempat menetapnya air dan tempat berjalannya air merupakan hal yang tidak dipermasalahkanโ€ (Al-Muqaddimah Al-Hadhramiyyah fii Fiqh As-Saadah Asy-Syafiโ€™iyyah).

Berbeda halnya jika seseorang yakin bahwa perubahan air banjir yang berada di sekitarnya lebih dominan karena faktor benda najis selain tanah dan sejenisnya yang mencampuri air sehingga sampai mengubah sifatnya (bau, rasa dan warna air), maka air tersebut sudah tidak lagi berstatus suci.

2. Jika anda telah yakin bahwa air banjir yang keluar dari lantai tersebut telah berubah sifatnya sebab terkontaminasi dengan najis, maka cara membersihkanya adalah dengan menguras air najisnya atau menunggu hingga air banjir surut, kemudian lantai cukup dibersihkan dengan air bersih.

Catatan Tambahan:

Dalam bab thaharah dikenal ada tiga macam air: 

1. Air Thahir Muthahhir, air suci dan bersih yang bisa dipakai untuk bersuci (wudhu/mandi);

2. Air Thahir ghair Muthahhir, air suci yang tidak bisa dipakai untuk bersuci, sebab berubah salah satu sifatnya karena bercampur dengan benda yang bukan najis; 

3. Air Najis, air yang telah terkontaminasi dengan najis.

Wallahu a’lam

Artikulli paraprakWahdah Islamiyah Jakarta dan Depok Gelar Tarbiyah Gabungan, Ini Pesan Penting Ketua Dewan Syariah
Artikulli tjetรซrPengurus Pusat Perguruan Bela Diri Perisai Badar Resmi Dikukuhkan Periode 2023-2028

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini