10 Kewajiban Seorang Muslimah

Date:

Setiap wanita muslimah harusnya menyadari bahwa apa yang Allah wajibkan atas dirinya berupa tugas atau amalan-amalan ibadah dan ketaatan dalam islam ,semuanya merupakan bentuk keistimewaan yang dikhususkan Allah atasnya , sehingga tiada alasan baginya untuk melalaikan semua kewajiban yang diembannya.

Diantara kewajiban seorang wanita muslimah yang patut dilakukan dan dijaga adalah ;

1.Menjaga shalat 5 waktu dan melakanakannya diawal waktu. Shalat ini tidak boleh dilalaikan sebab ia merupakan rukun kedua dalam agama islam, barangsiapa yang meninggalkannya maka ia telah merobohkan tiang agamanya sendiri. Selain shalat wajib seorang wanita juga dianjurkan untuk melaksanakan shalat-shalat sunat misalnya shalat sunat rawatib , shalat tahajud, shalat witir , shalat dhuha , shalat wudhu dan shalat-shalat sunat lainnya.

2.Melaksanakan rukun-rukun islam lainnya seperti puasa, zakat , dan haji jika mampu. Tiga rukun ini merupakan amalan yang sangat penting dan banyak pahalanya disisi Allah baik bagi laki-laki maupun wanita. Terkhusus ibadah haji sangat besar keutamaannya atas kaum wanita yang bisa melaksanakannya, sebagaimana dalam hadis bahwa Aisyah radhiyallahu ‘anha bertanya kepada Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam : Wahai Rasulullah ,apakah ada jihad untuk kaum wanita ?, beliau menjawab : “Ya, mereka memiliki jihad yang tidak ada peperangan didalamnya yaitu : Ibadah haji dan umrah” (HR Ahmad, dan Ibnu Majah ).

Ini menunjukkan ibadah haji bagi seorang muslimah sama dengan keluar berjihad memerangi orang-orang kafir , dan apabila ia wafat tatkala menunaikan haji tersebut, maka ia terhitung sebagai orang yang mati syahid. Hal ini disebabkan karena dalam ibadah haji atau umrah seorang wanita yang fitrahnya lemah dituntut untuk berjuang melaksanakan amalan yang tidak begitu ringan baginya.

Selain itu seorang muslimah juga disunatkan melaksanakan amalan-amalan sunat seperti banyak bersedekah,melaksanakan umrah, dan puasa sunat senin kamis, atau puasa 3 hari dalam sebulan. Khusus masalah sedekah ini Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam telah memotivasi kaum wanita untuk melakukannya dalam hadisnya… :

يا معشر النساء تصدقن فإني أريتكن أكثر أهل النار

Artinya : “Wahai sekalian wanita, bersedekahlah, karena sesungguhnya diperlihatkan padaku (dalam mimpi) bahwa kalian adalah penduduk neraka yang terbanyak…” (HR Bukhari : 203)

3.Bagi yang telah menikah, diwajibkan baginya untuk mentaati dan memuliakan sang suami, berkhidmat kepadanya dengan penuh keikhlasan , dan tidak berbicara kasar atau durhaka terhadapnya. Karena sebagaimana yang telah kita ketahui bahwa salah satu sebab kenapa kaum hawa akan menjadi ahli neraka yang terbanyak adalah adanya kedurhakaan terhadap sang suami, sebagaimana dalam hadis Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda :

أريت النار فإذا أكثر أهلها النساء، يكفرن» قيل: أيكفرن بالله؟ قال: ” يكفرن العشير، ويكفرن الإحسان، لو أحسنت إلى إحداهن الدهر، ثم رأت منك شيئا، قالت: ما رأيت منك خيرا قط

“Diperlihatkan kepadaku tentang neraka, ternyata penghuninya yang paling banyak adalah kaum wanita, disebabkan mereka kufur”, Kemudian Rasulullah ditanya : Apakah karena mereka kufur terhadap Allah ?, beliau menjawab : “Mereka kufur terhadap suami mereka, mereka kufur terhadap kebaikan (suami mereka), walaupun engkau (sang suami) berbuat baik kepadanya selama hidupnya, lalu ia melihat dirimu melakukan satu kesalahan saja maka ia berkata ; saya tidak pernah melihat kebaikanmu”. (HR Bukhari Muslim).

Adapun wanita yang mentaati suaminya maka ia adalah wanita yang paling utama ,dalam suatu hadis Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam ditanya : Wahai Rasulullah, wanita apakah yang paling utama ?, Beliau menjawab : “Yaitu wanita yang membuat suaminya senang ketika memandangnya, yang mentaati suaminya ketika menyuruhnya, dan tidak melakukan apa-apa terhadap dirinya dan harta suaminya kecuali atas seizinnya”. (HR Hakim).

4.Menjaga kehormatan dan kemuliaan diri. Diantara bentuk menjaga kehormatan diri adalah ;

1.Menjauhi zina dan hal-hal yang bisa menjerumuskan kedalamnya seperti pacaran dan pergaulan bebas. Allah ta’ala berfirman ;

وَلَا تَقۡرَبُواْ ٱلزِّنَىٰٓۖ

Artinya : “Dan janganlah kamu mendekati zina “ (Al-Isra’ ; 32).

2.Memakai jilbab syar’i dan menutup aurat serta tidak memperlihatkannya kepada orang yang bukan mahram. Adapun syarat menutup aurat adalah ;

a.Pakaian harusnya longgar dan kainnya agak tebal serta tidak ketat dan tipis agar tidak membentuk lekuk-lekuk tubuh.

b.Menutupi seluruh aurat tanpa terkecuali.

c.Tidak menyerupai pakaian laki-laki atau wanita-wanita kafir.

d.Warna dan wangi pakaian tidak terlalu mencolok.

Menutup aurat ini merupakan kewajiban yang telah banyak dilalaikan kaum muslimah, padahal dalam Al-Quran Allah telah memerintahkannya sebagaimana firmanNya ;

يَٰٓأَيُّهَا ٱلنَّبِيُّ قُل لِّأَزۡوَٰجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَآءِ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ يُدۡنِينَ عَلَيۡهِنَّ مِن جَلَٰبِيبِهِنَّۚ ذَٰلِكَ أَدۡنَىٰٓ أَن يُعۡرَفۡنَ فَلَا يُؤۡذَيۡنَۗ وَكَانَ ٱللَّهُ غَفُورٗا رَّحِيمٗا ٥٩

Artinya : “Wahai nabi, katakanlah pada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin “hendaklah mereka menutupkan jilbabnya keseluruh tubuh mereka, yang demikian itu agar mereka lebih mudah dikenali sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (QS Al-Ahzab ; 59)

5.Mendidik putra putri dengan pendidikan agama dan akhlak yang baik. Pendidikan anak ini sangatlah penting karena putera puteri kita merupakan nikmat sekaligus amanat dari Allah.Dalam hadis :

كلكم راع، وكلكم مسئول عن رعيته، الإمام راع ومسئول عن رعيته، والرجل راع في أهله وهو مسئول عن رعيته، والمرأة راعية في بيت زوجها ومسئولة عن رعيتها

Artinya : “Setiap kalian adalah penanggungjawab, dan setiap kalian akan dimintai pertanggungjawaban akan tanggungjawabnya, seorang pemimpin adalah penanggungjawab (bagi rakyatnya) dan akan dimintai pertanggungjawaban atasnya, seorang suami adalah penanggungjawab bagi keluarganya dan akan dimintai pertanggungjawaban atasnya, dan istri adalah penanggungjawab atas rumah suami (dan anak-anaknya) dan akan dimintai pertanggungjawaban atasnya..” (HR Bukhari dan Muslim).

Barangsiapa yang mendidik mereka dengan baik sehingga mereka menjadi anak yang shalih dan shalihah maka ia telah menjalankan amanat ini dengan sebaik-baiknya, dan Allah akan menjadikan mereka sebagai salah satu sebab keselamatan orang tua diakhirat kelak. Bahkan anak yang shalih inilah yang akan menjadi tabungan pahala ayah ibu didunia ketika mereka telah wafat ,amalan shalih yang dikerjakan oleh sang anak senantiasa mengalir pahalanya kepada ayah ibu yang mendidiknya di alam kubur dan doanya untuk ayah ibunya sangat mustajab di sisi Allah ta’ala. Sebagaimana dalam sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ;

“Jika anak Adam telah meninggal semua amalnya telah terputus (pahalanya) kecuali dari tiga ; sedekah jariyah, atau ilmu yang bermanfaat (yang ia pernah ajarkan) ,atau anak shalih yang selalu mendoakannya” (HR Muslim).

Sebaliknya jika orang tua melalaikan pendidikan sang anak ,kemudian ia tumbuh diatas maksiat dan dosa, maka tentu diakhirat kelak Allah akan memintai pertanggungjawaban orang tua / ibu ayahnya atas kelalaian mereka, dan menjadikan sang anak tersebut sebagai salah satu sebab kebinasaan dan masuknya keduanya dalam api neraka. Semoga Allah menjadikan putera-puteri kita sebagai orang-orang shalih dan shalihah. Aamiin.

Diantara contohnya ; mendidik mereka agar membiasakan shalat,puasa,dan sedekah sejak kecil, mengajarkan mereka aqidah dan akhlak yang benar, serta memperingatkan mereka dari bahaya sekte-sekte sesat seperti Syiah, Ahmadiyah,dan Islam jama’ah, melarang mereka dari pacaran, hura-hura dan pergaulan bebas.

6.Banyak berzikir mengingat Allah dan menjauhi ghibah.

Zikir sangat banyak manfaatnya bagi seorang muslimah, sebab dapat menenangkan hati dan menentramkan jiwa. Allah ta’ala berfirman :

أَلَا بِذِكۡرِ ٱللَّهِ تَطۡمَئِنُّ ٱلۡقُلُوبُ ٢٨

Artinya : “Ingatlah hanyalah dengan mengingat Allah hati menjadi tenang” (Ar ra’d ; 28)

Selian itu juga, wanita yang terbiasa berzikir kepada Allah, akan membuatnya menjaga diri dari mengingat dan menyebut-nyebut aib orang lain atau menggunjing. Dulu wanita para salaf sangatlah menjaga dzikrullah,sehingga dikisahkan ada salah seorang wanita bernama Rabi’ah,tatkala ia menghidangkan makanan kepada suaminya,Ahmad Al Hawaary,ia berkata : “Wahai suamiku,makanlah makanan ini,karena sungguh makanan ini tidaklah masak kecuali dengan diiringi dzikir”.  

Adapun kebiasaan suka menggunjing (ghibah) maka ini adalah kebiasaan buruk yang banyak terjadi dikalangan para wanita, padahal Allah telah menyamakan orang yang menggunjing ini dengan pemakan bangkai sebagaimana dalam firmanNya ;

وَلَا يَغۡتَب بَّعۡضُكُم بَعۡضًاۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمۡ أَن يَأۡكُلَ لَحۡمَ أَخِيهِ مَيۡتٗا فَكَرِهۡتُمُوهُۚ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَۚ إِنَّٱللَّهَ تَوَّابٞ رَّحِيمٞ ١٢

Artinya : “..dan janganlah diantara kamu ada yang menggunjing sebagian yang lain.Apakah diantara kamu ada yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati ? tentu kamu merasa jijik dengannya…” (QS Al Hujurat ; 12)

7.Banyak bersabar dan tidak mudah mengeluh. Salah satu sifat dasar wanita adalah cepat mengeluh dan tidak sabaran karena adanya sifat lemah dalam dirinya. Sebab itu seorang muslimah seharusnya bisa mengendalikan dirinya ketika tertimpa musibah sehingga tidak melakukan larangan-larangan Allah ta’ala seperti cepat mengeluh, berteriak-teriak , menampar pipi, menyobek pakaiannya, atau perbuatan buruk lainnya yang menandakan adanya ketidaksabaran dalam dirinya. Dalam salah satu hadisnya Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam memperingatkan : “Bukan dari golongan kami orang yang menampar pipinya, mengoyak-ngoyak pakaiannya dan berteriak-teriak ala jahiliyah (ketika tertimpa musibah)” (HR Bukhari Muslim).

8.Senantiasa menjaga keikhlasan dalam setiap amalan, dan tidak beribadah kecuali sesuai dengan petunjuk Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam. Karena dua perkara ini (rasa ikhlas dan mengikuti petunjuk Nabi) merupakan syarat sahnya suatu amalan ibadah seorang muslim. Sebanyak apapun ibadah yang kita lakukan tapi kalau tidak dibarengi dengan hati yang ikhlas maka akan sia-sia belaka karena Allah hanya menerima ibadahnya orang-orang yang ikhlas, Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda ; “Sesungguhnya amalan itu tergantung niatnya ” (HR Bukhari Muslim).

Sebaliknya barangsiapa yang telah ikhlas namun ibadah yang ia lakukan ternyata tidak sesuai petunjuk Nabi, maka ibadahnya tersebut tertolak dan niat ikhlasnya tidak bermanfaat sama sekali. Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda ; “Barangsiapa yang beramal dengan suatu amalan yang tidak sesuai dengan perkara kami (islam), maka amalannya tertolak” (HR Bukhari Muslim)

9.Selalu berakhlak baik dan berteman dengan muslimah yang baik-baik.

Seorang muslimah yang baik adalah yang bisa menjaga nilai-nilai islam dalam diri dan akhlaknya dalam bergaul, senantiasa bergaul dengan wanita yang baik-baik dan menjauhi wanita yang berperangai buruk karena teman yang buruk bisa saja menjerumuskan seorang muslimah dalam kemaksiatan dan dosa. Rasulullah bersabda ; “Setiap orang tergantung dari agama (akhlak) saudaranya, maka hendaknya kalian memilih siapa yang hendak dijadikan sebagai sahabatnya” (HR Muslim).

10.Mempelajari aqidah dan tauhid yang benar, serta menjauhi segala macam bentuk kesyirikan dan kekufuran.

Dengan menjaga hal-hal diatas serta konsisten melaksanakannya maka seorang wanita muslimah akan mendapatkan janji Allah dan RasulNya.

Allah ta’ala berfirman :

وَمَن يَعۡمَلۡ مِنَ ٱلصَّٰلِحَٰتِ مِن ذَكَرٍ أَوۡ أُنثَىٰ وَهُوَ مُؤۡمِنٞ فَأُوْلَٰٓئِكَ يَدۡخُلُونَ ٱلۡجَنَّةَ وَلَا يُظۡلَمُونَ نَقِيرٗا ١٢٤

Artinya : “Dan barangsiapa mengerjakan amal kebajikan baik laki-laki maupun perempuan sedang dia beriman maka mereka itu masuk kedalam surga dan mereka tidak dizalimi sedikitpun”. (An Nisa’ : 124)

Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda ; “Jika seorang wanita telah melaksanakan shalat 5 waktu, berpuasa ramadhan,menjaga kemaluannya, dan mentaati suaminya maka dihari kiamat kelak ia akan diseru ; masuklah engkau kedalam surga dari pintu mana saja yang engkau kehendaki” (HR Hakim).

2 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Share post:

Subscribe

spot_img

Popular

More like this
Related

Hari Pertama Berkantor Pasca Liburan Syawal, Ust. Rahmat Nasehatkan Agar Upgrade Diri di Ramadan dengan Ibadah Menjadi Peningkat Kinerja

MAKASSAR, wahdah.or.id -- Aktivitas berkantor Pegawai DPP Wahdah Islamiyah...

Siap-Siap Kader Wahdah Sinjai! Berikut Jadwal Safari Dakwah Ketua Dewan Syariah

SINJAI, wahdah.or.id -- Mulai aktif menjalankan program kegiatan, menjelang...

Catat Tanggalnya! Tabligh Akbar Syawal Wahdah Islamiyah Akan Digelar di Butta Salewangang

MAKASSAR, wahdah.or.id - Seperti kebiasaan tiap tahunnya, pasca Ramadan,...